3gp makcik gemuk bertudung tsyang tetek

18-Jun-2018 21:58

Mungkin juga Janice terlalu gemuk jikalau tidak mengapa dia masih ingin merahsiakan bentuk badannya.

Akhirnya setelah empat bulan kemudian, aku berpeluang berjumpa dengan Janice apabila aku ada kerja di Kemaman dan singgah semalam di Kuantan.

Janice meminta maaf kerana lewat, dia terpaksa singgah dahulu di pejabatnya mengurus sedikit hal (sebenarnya aku tahu kemudian bahawa Janice memang teragak-agak untuk berjumpa denganku). Baru aku tahu bahawa Janice ialah ibu tunggal dengan dua orang anak.

Dia telah dua tahun bercerai, setelah berat badannya naik selepas melahirkan anak kedua.

Apabila aku menyelak suratkhabar, tiba-tiba sudah tergegat seorang wanita Cina berkacamata oval, berambut lurus paras bahu, memakai blaus hijau muda dengan berseluar polyester sutera hitam.

Berdiri 5 kaki 5 inci, sememangnya Janice gemuk, tetapi memang aku suka wanita berisi.

3gp makcik gemuk bertudung tsyang tetek-75

Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah ‘date’ yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Setelah memesan minuman dan ‘snack’, kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing.Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan.Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian.Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans ‘501’ku akan basah.Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar.

Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah ‘date’ yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Setelah memesan minuman dan ‘snack’, kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing.Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan.Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian.Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans ‘501’ku akan basah.Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar.Masa menunjukkan jam 10.30 pagi iaitu Janice sudah lewat sejam, mungkin dia takut dan enggan bertemu.